Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Iklan

Indeks Berita

Strategi Bank NTB Syariah Penuhi Modal Inti Sebesar Rp 3 Triliun

Senin, 20 Juni 2022 | Juni 20, 2022 WIB | Last Updated 2023-01-06T08:57:08Z
Strategi Bank NTB
Direktur Utama Bank NTB Syariah, Kukuh Rahardjo

SUMBAWA ,  - Strategi Bank NTB Syariah Penuhi Modal Inti Sebesar Rp 3 Triliun sesuai dengan aturan Otoritas Jasa Keuangan (OJK).


Bank NTB Syariah berencana menawarkan sahamnya kepada investor swasta untuk memenuhi modal inti Rp 3 triliun 


Modal inti tersebut harus sudah terpenuhi pada 2024. Akan tetapi saat ini modal inti Bank NTB Syariah Rp1,45 triliun, masih kurang Rp1,55 triliun dari modal inti yang diharuskan oleh OJK. 


Untuk memenuhi modal inti Bank NTB Syariah sedang mengatur skema penawaran saham kepada perusahaan swasta maupun individu.Hal itu dijelaskan Direktur Utama Bank NTB Syariah, Kukuh Rahardjo.


"Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) terakhir memutuskan memberikan izin ke Bank NTB Syariah untuk mencari investor strategis untuk memenuhi modal inti. Kami sedang menghitung nilai investasinya sebelum ditawarkan ke investor, gambarannya perusahaan swasta lokal dan nasional bisa membeli saham Bank NTB, kemudian individu juga bisa," jelas Kukuh di Sumbawa, Minggu (19/6/2022).


Kukuh menjelaskan sebagai Bank Syariah, ada syarat tertentu yang harus dipenuhi perusahaan untuk membeli saham. 


"Syaratnya usaha perusahaan tersebut tidak bertentangan dengan prinsip syariah, karena kami Bank Syariah. Kemudian individu yang mau membeli saham minimal membeli Rp5 miliar, kalau perusahaan nasional kami harapkan bisa dengan modal minimal Rp50 miliar hingga Rp100 miliar," katanya.


Menurut Kukuh, sudah ada perusahaan lokal dan nasional yang tertarik untuk membeli saham Bank NTB Syariah dalam penjajakan awal yang dilakukan. 


"Dari komunikasi awal yang kami lakukan, sudah ada 20 perusahaan dan individu tertarik untuk menyuntikan modal, di antara mereka ada 5 perusahaan nasional yang tertarik, kami optimistis ini akan disambut dengan baik oleh publik," kata Kukuh.


Pada 2022, Bank NTB menargetkan bisa meraih modal Rp600 miliar dari investor strategis, dan pada 2024 modal inti Rp3 triliun sudah terpenuhi. Selain itu, Kukuh mengatakan Pemda selaku pemegang saham mayoritas masih dimungkinkan untuk menambah modal. "Penambahan modal dari Pemda masih bisa bisa dilakukan, kami optimis hal tersebut terealisasi," ujar Kukuh.


Pemenuhan modal inti harus dilakukan oleh Bank NTB untuk menjaga stabilitas perbankan secara berkesinambungan. 


"Aturan modal inti Rp3 triliun tujuannya untuk menjaga daya tahan perbankan secara berkelanjutan, bisa memberikan kredit lebih optimal kepada masyarakat," ujar Rico Kepala Otoritas Jasa Keuangan (OJK) NTB .(gl 02)

×
Berita Terbaru Update